22/12/2012

Janji Suami, Kesetiaan Isteri






Kebahagiaan tidak terletak pada harta dan kemewahan semata-mata. *kekasih sejati*


Seorang isteri menangis-nangis hendak mandikan jenazah suami dia.. Bapa mertua dengan polis forensik tidak memberinya.. Sambil menangis isteri berkata ini janji kami suami isteri..

Jika abang mati dulu kamu (isteri) mandikanlah jenazah abang, andai kamu (isteri) mati dulu dari abang, abang akan mandikan jenazah kamu..

Dari luar bilik mayat hospital seorang ustaz masuk tanya kenapa, kemudian ustaz tersebut berkata tidak mengapa jika isteri nak mandikan jenazah suami.. Ustaz tadi bersama beberapa orang lagi temankan si isteri mandikan jenazah suaminya..

Dengan tenang isteri membasuh muka suaminya sambil berdoa, “Inilah wajah suami yang ku sayang tetapi Allah lebih sayangkan abang.. Moga Allah ampunkan dosa abang dan satukan kita di akhirat nanti..”

Membasuh tangan jenazah suami sambil berkata “Tangan inilah yang mencari rezeki yang halal untuk kami, masuk ke mulut kami. Moga Allah beri pahala untukmu suamiku..”

Membasuh tubuh jenazah suami smbil berkata “Tubuh inilah yg memberi pelukan kasih syg padaku dan anak-anak, moga Allah beri pahala berganda untukmu wahai suamiku”

Membasuh kaki jenazah suami smbil berkata “Dengan kaki ini abang kluar mencari rezeki untuk kami, berjalan dan berdiri sepanjang hari semata-mata untuk mencari sesuap nasi, terima kasih abang… Moga Allah beri kau kenikmatan hidup di akhirat dan pahala yang berlipat kali gandanya”

Selesai memandikan jenazah suaminya, si isteri mengucup sayu suaminya dan berkata..
 


“Terima kasih abang kerana aku bahagia sepanjang menjadi isterimu dan terlalu bahagia dan terima kasih kerana meninggalkan aku bersama permata hatimu yang persis dirimu dan aku sebagai seorang isteri redha akan pemergianmu kerana kasih sayang Allah padamu.”

 menitis airmata after baca  T_T


#sumber : pakar cinta



p/s:~ sedihnya..


thanks for visiting my site

19/12/2012

18/12/2012

Biarlah Rahsia







Pernahkah kau bermimpi seketika
Berada di tempatku
Membayangkan pahit manis berlaku
Entah siapa yang tahu..

Mungkin nanti kau jua merasakan
Berdepan dengan kata menyesakkan
Takkan tugumu kebal
Tiada pertimbangan..

 Keheningan malam membangunkan
Kepayahan jiwa meluahkan
Andai kau jujur memahami
Tiadaku menjauhi..

Dan kisahku yang masih panjang
Menambahkan berat yang memandang
Lantas ku pendam
Ku putuskan biarlah rahsia..

Semakin aku hidup dalam cinta
Tiada kuasa mampu menghalangnya
Hentikan kata-kata
Bertulangkan dusta..






p/s:~ andai jujur kau memahami,tiada ku menjauhi...
thanks for visiting my site

16/12/2012

Yes,it is true






















p/s:~ i wish my childhood back   :(

thanks for visiting my site

13/12/2012

Let's Pray For Them






selamatkan Gaza dari kekejaman Zionis



Bila terdetik/terniat di hati kita nak buat sesuatu kebaikan,pahala niat dah pun ditulis belum lagi kalau kita buat perkara baik seperti yang dirancang tu.


Menjadi sukarelawan untuk Misi ‘Selamatkan kami di Gaza’ adalah impian yang ditunggu-tunggu sejak 1st time ikut program anjuran Aqsa Syarif dengan kerjasama pelajar-pelajar dari IPTA dan beberapa institut pendidikan guru yang lain (IPBA & IPBM) sejak 2 tahun yang lalu. Payah sebenarnya nak dapat offer macam ni. Nak2 bila orang macam kita ni bukan selebriti yg masuk mana-mana rancangan amal macam ‘Bersamamu’ tu.

Semua kos nak ke sana ditanggung sepenuhnya. Tak payah pikir soal pitih,hanya perlu bawa diri sendiri dan bawa suami,eh silap! restu dari keluarga la. Misi yang dijadualkan adalah bermula pada bulan Jun iaitu pada cuti pertengahan tahun. Mungkin pihak penganjur dah pikir ‘pros and corns’ pemilihan tarikh tu.

Siapa tak ‘excited’ bila peluang macam tu terhidang di depan mata. Tapi, nak berjihad macam ni rasanya diri belum mampu lagi kot. Nak cakap soal rela or tak rela melepaskan peluang ni, rasa macam skema sgt bunyinya kan. Hahaha.

Actually, memang betol pun nk berjihad ni banyak cara. Tapi sebagai manusia ni memang dah lumrah kita suka nampak benda jauh tu yang paling terbaik, yg paling kita sungguh-sungguh nak buat. Yg depan mata ni la senang dilupakan. Apa kata pilih berjihad untuk perkara yang dekat contohnya berjihad dengan berbakti pada mak ayah selagi mereka masih hidup. Baru kena gayanya.

Lepas dibasuh otak oleh Imam Muda Syafiq. Insaf seketika. Baru sedar rupanya kalau mak ayah berat hati nak lepaskan pergi ke Gaza tu, better jgn pergi. Mana ada mak ayah yg larang anak dia buat kebaikan,nak2 jadi sukarelawan untuk bantu mangsa-mangsa perang di Gaza. Tapi sebab mak ayah dah mikir keadaan anak tu macam mana dengan jarak Gaza dengan Malaysia tu bukan macam Kelate ke Kedah (tiba-tiba* ). Susah sbb kena bawak mahram sekali. Ala macam kita pergi buat haji tu. Kena berteman.

Berbakti pada mak ayah yang ada depan mata ni pun dah dikira satu jihad. Imam Muda Syafiq cakap ada satu hadis Rasulullah yang menegah seorang pemuda berjihad sedangkan dia masih mempunyai orang tua di rumah. Rasulullah suruh pemuda tu balik ke rumah dan berbakti pada orang tu tersebut. Wah, hebat sebenarnya kan. Jihad yang dianggap ‘mudah’ bagi kita, tapi besar pahala rupanya.

Sebagai kesimpulannya, even tak dapat pergi ke Gaza pun tak apa lah, bukan rezeki hari ini. InsyaAllah, bila berbakti pada mak ayah di rumah nanti Allah akan bagi ganjaran yang setimpal dengan apa jugak sukarelawan yang pergi ke sana buat pada bulan Jun nanti. Tak dapat pergi tak bermakna tak sayang pada saudara seislam di sana kan? Doa dikirim dari jauh semoga Allah ringankan penderitaan yang dialami saudara-saudara kita di sana. Amin








p/s:~ Berdoa pada saudara seislam di sana + Berbakti pada mak ayah di sini = PERFECT!

InsyaAllah.. ^^)


thanks for visiting my site

30/11/2012

Ke Makam Bonda


Kami mengunjungi pusara bonda
Sunyi pagi disinari suria
Wangi berseri puspa kemboja
Menyambut kami mewakili bonda

Tegak kami di makam sepi
Lalang-lalang tinggi berdiri
Dua nisan terkapar mati
Hanya papan dimakan bumi

Dalam kenangan kami melihat
Mesra kasih bonda menatap
Sedang lena di dalam rahap
Dua tangan kaku berdakap

Bibir bonda bersih lesu
Pernah dulu mengucupi dahiku
Kini ku rasakan kasihnya lagi
Meski jauh dibatasi bumi

Nisan batu kami tegakkan
Tiada lagi lalang memanjang
Ada doa kami pohonkan
Air mawar kami siramkan

Senyum kemboja menghantar kami
Meninggalkan makam sepi sendiri
Damailah bonda dalam pengabdian
Insan kerdil menghadap Tuhan

Begitu bakti kami berikan
Tiada sama bonda melahirkan
Kasih bonda tiada sempadan
Kemuncak murni kemuliaan insan

 
Nukilan: Usman Awang


 
 
p/s:~al fatihah :(

thanks for visiting my site

29/11/2012

Ijab Qabul Mujahadah dan Suami 29 November 2012


Mujahadah & Ahmad Zulhilmi


alhamdulillah..semoga berbahagia hingga ke Jannah..tahniah sahabat :)

selamat menempuh alam rumahtangga yang menjanjikan seribu satu kisahnya yg tersendiri :)



p/s:~jadilah isteri yang solehah yg sentiasa memberi kebahagiaan kepada suami. *xsabar nk tgu my turn pulak :p hihi






thanks for visiting my site

Dugaan Dalam 'Membina Masjid'








 Ya Allah moga Engkau ampunkan segala kekhilafan yang telah aku lakukan.tiada daya diri ini menadah tangan memohon keampunan melainkan dengan izinMu Ya Allah.akulah hambaMu yang lalai dan ingkar yang sering melakukan kesalahan tanpa putus-putus.moga masih ada rahmat dan hidayahMu buatku Ya Allah.

Di saat aku bersujud menyerahkan segala takdirku padaMu,Kau kirimkan khabar gembira untukku.segala teka-teki dan jawapan yang ku cari selama ini telah Kau bentangkan di depan mataku.ku temui sebuah jawapan di balik secebis pengharapan.ku temuinya dalam sujudku yang panjang.air mata menitis tanda kesyukuran.belum pernah ku rasakan keyakinan seteguh ini.insyaAllah telah ku tetapkan itulah pilihanku.

BersaksikanMu Ya Allah,walau badai datang melanda.walau terpaksa aku harungi seribu kepayahan.tetap akan ku pertahankan apa yang aku miliki.bila mana aku berjanji dan Engkau menjadi saksiku Ya Allah,akan ku kotakan apa yang telah aku janjikan.aku akan tetap bersamanya hingga nafas ku yang terakhir.

Segala kesusahan dan kesedihan rela aku kongsi bersama.tak ingin aku lihat dia terus kesepian membilang detik-detik hari mendatang keseorangan.tak ingin lagi aku lihat ada air jernih mengalir di pipinya.kerana itu sudah cukup membuatkan hati ini merintih.biarpun apa juga halangan bakal mendatang kelak,tak rela aku tinggalkan dia keseorangan terkapai-kapai mencari dahan untuk berpaut.sedaya upaya aku akan cuba membahagiakannya hingga dia takkan pernah tahu erti kesedihan bila bersamaku nanti.

Ya Rabbul Izzati,tetapkan lah pendirian dan hati ini agar aku tidak berpaling dari pilihanku ini.pilihanMu ini adalah yang terbaik buatku.benar,tak akan ketemui diri seumpamanya andai beribu lagi insan dilahirkan ke dunia ini.kekurangannya adalah kelebihan untukku.kerana aku percaya tidak ada seorang manusia biasa yang dilahirkan dalam keadaan sempurna kecuali kekasihMU Ya Allah.akan ku baiki segala apa yang terkurang kerana hakikat hidup bersama adalah saling melengkapi antara satu dengan yang lain.

Mulai detik ini Ya Allah,aku nekad.inilah takdirku yang telah Engkau pilihkan.akan aku pertahankannya walau nyawa menjadi ganti.tak akan ku biarkan dia berjuang berseorangan untuk mempertahankannya.akan aku setia berdiri di sisi menjadi penguat semangatnya.semoga Engkau permudahkan segala urusan kami Ya Allah.tabahkan hati kami dan berikanlah kami kesabaran dalam meniti hari-hari mendatang yang penuh berliku. berikanlah kami kebahagiaan yang kami cari-cari di dunia mahupun di akhirat sana.










p/s:~restu dan rahmatMu menjadi jalan kebahagiaan yang dicari-cari insan di dunia ini



thanks for visiting my site

28/11/2012


al fatihah..dah 6 hari ma pergi..hati begitu merindui ma..kalau dulu,ada juga tempat untuk mengadu..tapi kini,aku hilang tempat mengadu..ma seperti ibu kandungku sendiri..pernah aku menangis ketika menghubunginya suatu ketika dulu..mengadukan perihal nasib berada di perantauan dengan bebanan kerja dan masalah yang tak pernah sudah-sudah..kini,segala apa yg terjadi terpaksa ku simpan sendiri..untuk bercerita pada orang lain,tiada lagi sudi mendengar luahan dan isi hati ini.. :(

masih ku ingat kata-katanya sebelum aku mematikan talian..hati perempuan hanya perempuan yg paham..banyakkan bersabar andai ada perkara yg datang menguji..jadi mcm ma,luahkan pada Allah..DIA lebih paham perasaan kita (ma cakap dalam bahasa kelate..after translate).. :(

sebelum ma pergi,pernah ma pesan..kalau nak mengadu pada ma..kirim doa pada dia.. :(

allahuakbar..rindu sgt pada ma..

ma..banyak benda shu nak bagitahu ma..

:(


:(

al fatihah~


p/s:~missing u..al fatihah :(
thanks for visiting my site

27/11/2012

Sutera Kasih





Kian lama terpenjara
Mencari makna cinta
Dalam ungkap kata bersulam dusta

Bila gerbang rahmat terbuka
Menjelma cinta suci
Sehalus dan selembut sutera kasih
Terbentanglah tersingkap kebenaran
Terlerailah terbenam kepalsuan
Tuhan padaMu ada kedamaian
Di ribaanMu kebahagiaan
Tiada lagi rasa kesangsian di hati
Cinta Mu cinta tulus suci murni
KasihMu nan abadi

Bertautlah bercambahlah cinta
Mengharum dalam jiwa
Menemukan kerinduan syahdu
Pada Yang Maha Esa

Sutera kasih membelai
Membalut kelukaan itu
Sutera kasih melambai
Mengisi kekosongan pengharapan

Rela pasrahkan kehidupan
Mengharungi cabaran
Rintangan perjalanan di hadapan

Doa dan titis air mata
Mendamba sutera kasih
Agar terus bersemi selamanya
 
 
 
 
p/s:~ menemukan kerinduan syahdu pada Yang Maha Esa

thanks for visiting my site

26/11/2012

Kosong


al fatihah~SD :(

hati terasa kosong...

kosong...

kosong...

sesuatu yang berlaku aku yakin ada hikmahnya yang tersendiri.aku bersyukur kerana Allah telah membuka mata hati aku sebelum jauh aku melangkah.jujur aku katakan,aku menyesal dengan keputusan yang telah aku ambil sebelum ini.tapi,semuanya telah terlambat dan sukar untuk aku berpatah balik.

dari dulu aku dapat mengagak semua ini akan berlaku.cuma bezanya cepat atau lambat.kini semua telahan aku benar.hanya tinggal beberapa detik dan waktu sebelum keputusan yang sebenar akan ku ambil.

keputusan yang dibuat benar-benar mengecewakan aku.seolah-olah mengenepikan hati dan perasaan aku selama ini.keputusan yang dibuat hanya memikirkan kepentingan sebelah pihak semata-mata.lalu untuk apa aku terus berdiri di sisi?aku sedar kini,aku bukan siapa-siapa.aku hanya pendatang yang cuma singgah bertandang untuk satu jangkamasa yang seketika.janji yang suatu masa dahulu diukir kini hilang.aku sedih.aku kecewa.keadilan yang ku harapkan selama ini cuma mimpi dan anganan aku sahaja.benar,aku bukan siapa-siapa.aku sedar kini aku tiada hak untuk bersuara.tiada hak untuk berkata-kata.mungkin apabila aku mula berbicara,jari pasti menunding ke arah ku.menyalahkan aku kerana tidak mengerti apa yang terjadi.

sampai bila-bila pun,kesalahan hanya padaku..

ya..aku tidak memahami...

aku tidak peka...

aku tidak berperasaan..

T_T


p/s:~berikanlah secebis keadilan dalam membuat keputusan..supaya tidak akan ada mana-mana pihak yang akan terluka kelak



thanks for visiting my site

25/11/2012

Kata Lelaki


KATA LELAKI – WANITA ITU LEMAH

Ujar lelaki, wanita itu lemah
Ujar wanita, mereka adalah lembut
Antara lemah dan lembut...

Besar perbezaannya
Namun ada yang tidak rela mengakuinya
Telah ditakdirkan...

Kerana lembut , wanita
Tidak gemar perbalahan...

Kecuali jika terpaksa
Lalu wanita pun diam
Diam seolah-olah menerima...
Dalam diam, wanita gigih melaksanakan kewajipan
Dalam diam, wanita terus terusan bekerja
Di pejabat sebagai kerani... Di rumah sebagai suri
Dari sebelum tercalit garis putih di subuh hari
Hingga jarum jam tegak bertindih jari

Lelaki yang mengaku kuat, celik mata sarapan sudah terhidang
Apabila pulang dari pejabat... Di kerusi malas longlai terlentang
Isteri dikatakan lemah... Bergelut di dapur memasak
Suami yang mengaku gagah... Bersantai di hadapan TV tidak bergerak
Selesai memasak wanita menguruskan anak-anak
Menyapu sampah, mengemas rumah yang berselerak
Lelaki keletihan kerana memandu di jalan sesak
Berehat, menonton TV sambil tergelak

Dalam diam wanita dianggap lemah... Terus berlumba dengan masa
Memandikan anak, melipat pakaian dan membasuh baju
Kaki tangan semua digerakkan dengan laju
Menyiram pohon-pohon bunga yang mulai layu
Sebelum solat Magrib untuk sujud...
Menyembah yang Satu
Makanan dihidang selepas solat
Selesai kerja rumah, anak-anak diajar mengaji
Sedang suami tersandar semula seperti tadi
Sebagai isteri kesetiaan wanita sentiasa diuji

Dalam diam semua tugas rumah segera dibereskan
Lelaki terpelajar celik hati... Ingin menghapuskan diskriminasi
Lantang membela nasib wanita...
Memberi kesedaran supaya segera bangkit
Meminta lelaki jangan lagi memperlakukan wanita mengikut adab tradisi

Hukum agama telah terpapar
Tugas suami mengemas rumah,menjaga anak
Membasuh pakaian,menyediakan makanan
Jika suami tidak terdaya melakukannya
Seorang pembantu wajar disediakan
Lelaki yang hanyut dalam keasyikan
Tidak mampu menerima perubahan
Rela bertahan bagaimana jua
Asalkan cara hidup tradisi terus dinikmati
 
 
p/s:~ memang lelaki sebegitu

thanks for visiting my site

23/11/2012

Rinduku Berkalung Doa Untukmu







Firman Allah bermaksud: “Dan tidak ada satu diri pun yang akan mati melainkan

dengan izin Allah pada suatu waktu yang akan ditentukan.” (Surah Ali Imran, ayat 145).




 Allahuakbar.terasa gelap dunia menerima perkhabaran insan yang ku anggap seperti ibu kandung sendiri telah pergi menemui Ilahi.belum sempat diri ini menumpang kasih apatah lagi untuk bermanja, beliau telah pergi.pergi untuk selamanya.tanggal 23 November 2012 bersamaan hari jumaat yang penuh barakah, Suhaini bt Daud telah meninggalkan kami seluruhnya sekaligus meninggalkan impak yang besar buat diri ini.kehilangannya tiada pengganti.Allah Maha Tahu akan segala apa yang telah terjadi. :(

Hati ini begitu terkilan apabila tidak dapat menunaikan janji untuk menjaga beliau sepanjang beliau sakit.mata ini tidak sanggup melihat akan setiap penderitaan yang ditanggung.walaupun berat untuk melepaskan dia pergi.kami harus akur.mungkin aku sebagai bakal menantu merasakan umpama batu yang jatuh menghempap,bayangkan anak-anak beliau,suami tersayang,sanak saudara yang lain pasti lebih lagi merasakan peritnya.belum sempat aku berbakti untuknya sebagai seorang menantu,dia terlebih dahulu meninggalkan diri ini.benar,aku merasakan kehilangan yang terlalu besar.allahuakbar. :( aku redha ya Allah :(


Dari Abu Hurairah RA: Rasulullah SAW bersabda, "Allah Ta'ala berfirman: 'Tiada balasan yg lebih baik dari Syurga bagi hambaKu yg beriman yg mana dia kekal bersabar demiKu apabila aku ambil darinya insan paling dia sayang di antara penghuni dunia ini." [Riwayat Bukhari].


Menyingkap kembali detik-detik manis bersama arwah,airmata ini tumpah.kain-kain yang diberi untuk dibuat baju kurung menjadi hadiah terakhir beliau kepadaku.masih terasa hangatnya tangan beliau sewaktu membelai kepalaku ketika beliau masih dirawat di hospital.rupanya itulah sentuhan terakhir beliau yang pastinya aku tidak akan melupainya sehingga ke akhir hayat. :(

Ma, pertama kali shu pegang tangan ma ketika ma sakit dulu.shu dapat rasakan kasih sayang ma buat shu. masih terbayang di ingatan apabila shu mengelap badan ma,menyisir rambut rambut ma,bedakkan ma,picitkan badan ma.shu ingat lagi waktu shu letak kepala atas bahu ma, ma terus pegang kepala shu,usap-usap.seolah-olah ma tahu ma nak tinggalkan kami semua.masa shu nak balik kedah,ma tarik tangan shu tak nak lepas.ma cakap, nanti dtg lagi tengok ma kat sini.shu nangis ma waktu shu kucup dahi ma buat kali terakhir malam selasa lepas.allahuakbar.terlalu sedih untuk shu ungkapkan dengan kata-kata. :( ma,rupanya pertemuan kita minggu lepas merupakan pertemuan terakhir kita,ma.shu tak dapat jumpa ma lagi lepas ni :( ma, halalkan semua pemberian ma,kasih sayang ma pada shu selama ni.shu berjanji akan menjaga abe ngoh seperti amanat ma pada shu isnin lepas.shu janji ma,shu janji akan jaga dia macam mana ma jaga dia selama ni.amanah yang ma tinggalkan ni besar dan terlalu berharga buat shu.insyaAllah,shu tak akan melupakan semua nasihat ma.semoga Allah tempatkan roh ma dalam kalangan orang-orang yang beriman.terima kasih ma.terima kasih untuk segalanya. :( :(




Al-Fatihah   :(




Nabi bersabda maksudnya: “Apabila mati seseorang insan, maka akan terputuslah

segala amalannya kecuali tiga perkara, iaitu sedekah jariah, ilmu yang

dimanfaatkan daripadanya dan doa anak soleh yang sentiasa mendoakannya.”

(Diriwayatkan oleh Abu Hurairah)





p/s:~rindu ini sentiasa berkalung doa untukmu,ma :( :(
thanks for visiting my site

01/10/2012

Ketika Cinta Mulai Hilang











Ketika Allah SWT sudah mempertemukan dengan pasangan hidupmu yang kamu pasti membawa kebaikan kepada dirimu..memperhatikanmu..menyayangimu..menerimamu apa adanya pada dirimu..mengapa kamu berlengah dan cuba membandingkannya dengan yang lain..terlalu sangat mengejar kesempurnaan..kelak kamu juga akan menyesal setelah menyakiti dan mendustai cinta sucinya...


"ABANG...SITI LETIH...ABANG TIDAK PERNAH CUBA MEMBERIKAN CINTA YANG SAYA INGINKAN..."

Suami saya adalah serorang jurutera komputer, saya mencintai sifatnya yang semulajadi dan saya menyukai perasaan hangat yang muncul dihati saya ketika bersandar dibahunya.

3 tahun dalam masa perkenalan dan 2 tahun dalam masa pernikahan, saya harus akui, bahawa saya mulai merasa letih… lelah, alasan-alasan saya mencintainya dulu telah berubah menjadi sesuatu yang menjemukan. Saya seorang wanita yang sentimental dan benar-benar sensitif serta berperasaan halus. Saya merindui saat-saat romantis seperti seorang anak kecil yang sentiasa mengharapkan belaian ayah dan ibunya.

Tetapi, semua itu tidak pernah saya perolehi. Suami saya jauh berbeza dari yang saya harapkan. Rasa sensitifnya kurang. Dan ketidakmampuannya dalam menciptakan suasana yang romantis dalam perkahwinan kami telah mematahkan semua harapan saya terhadap cinta yang ideal.

Suatu hari, saya beranikan diri untuk mengatakan keputusan saya kepadanya, bahawa saya inginkan penceraian.

“Mengapa?”Dia bertanya dengan nada terkejut..

“Abang...Siti letih, Abang tidak pernah cuba memberikan cinta yang saya inginkan.”

Dia diam dan termenung sepanjang malam di depan komputernya, nampak seolah-olah sedang mengerjakan sesuatu, padahal tidak.

Kekecewaan saya semakin bertambah, seorang lelaki yang tidak dapat mengekspresikan perasaannya, apalagi yang boleh saya harapkan daripadanya? Dan akhirnya dia bertanya. “Apa yang Abang boleh lakukan untuk mengubah fikiran Siti?”

Saya merenung matanya dalam-dalam dan menjawab dengan perlahan.

“Siti ada 1 soalan, kalau Abang temui jawapannya didalam hati Siti, Siti akan mengubah fikiran Siti; Seandainya, Siti menyukai sekuntum bunga cantik yang ada ditebing gunung dan kita berdua tahu jika Abang memanjat gunung-gunung itu, Abang akan mati. Apakah yang Abang akan lakukan untuk Siti?”

Dia termenung dan akhirnya berkata, “Abang akan memberikan jawapannya esok.”

Hati saya terus gundah mendengar responnya itu.

Keesokan paginya, dia tidak ada di rumah, dan saya menemui selembar kertas dengan coretan tangannya dibawah sebiji gelas yang berisi susu hangat yang bertuliskan…

‘Sayangku, Abang tidak akan mengambil bunga itu untukmu, tetapi izinkan Abang untuk menjelaskan alasannya.”

Kalimah pertama itu menghancurkan hati saya. Namun, saya masih terus ingin membacanya.

“Siti boleh mengetik di komputer dan selalu mengusik program didalamnya dan akhirnya menangis di depan monitor, Abang harus memberikan jari-jari Abang supaya boleh membantu Siti untuk memperbaiki program tersebut.”

“Siti selalu lupa membawa kunci rumah ketika Siti keluar, dan Abang harus memberikan kaki Abang supaya boleh menendang pintu, dan membuka pintu untuk Siti ketika pulang.”

“Siti suka jalan-jalan di shopping complexs tetapi selalu tersasar dan ada ketikanya sesat di tempat-tempat baru yang Siti kunjungi, Abang harus mencari Siti dari satu lot kedai ke satu lot kedai yang lain mencarimu dan membawa Siti pulang ke rumah.”

“Siti selalu sengal-sengal badan sewaktu ‘teman baik’ Siti datang setiap bulan, dan Abang harus memberikan tangan Abang untuk memicit dan mengurut kaki Siti yang sengal itu.”

“Siti lebih suka duduk di rumah, dan Abang selalu risau Siti akan menjadi ‘pelik’. Dan Abang harus membelikan sesuatu yang dapat menghiburkan Siti dirumah atau meminjamkan lidah Abang untuk menceritakan hal-hal kelakar yang Abang alami.”

“Siti selalu menatap komputer, membaca buku dan itu tidak baik untuk kesihatan mata Siti, Abang harus menjaga mata Abang agar ketika kita tua nanti, abang dapat menolong mengguntingkan kukumu dan memandikanmu.”

“Tangan Abang akan memegang tangan Siti, membimbing menelusuri pantai, menikmati matahari pagi dan pasir yang indah. Menceritakan warna-warna bunga yang bersinar dan indah seperti cantiknya wajahmu.”

“Tetapi sayangku, Abang tidak akan mengambil bunga itu untuk mati. Kerana, Abang tidak sanggup melihat airmatamu mengalir menangisi kematian Abang.”

“Sayangku, Abang tahu, ada ramai orang yang boleh mencintaimu lebih daripada Abang mencintai Siti.”

“Untuk itu sayang, jika semua yang telah diberikan oleh tangan, kaki, mata Abang tidak cukup bagi Siti. Abang tidak akan menahan diri Siti mencari tangan, kaki dan mata lain yang dapat membahagiakan Siti.”

Airmata saya jatuh ke atas tulisannya dan membuatkan tintanya menjadi kabur, tetapi saya tetap berusaha untuk terus membacanya lamgi.

“Dan sekarang, Siti telah selesai membaca jawapan Abang. Jika Siti puashati dengan semua jawapan ini, dan tetap inginkan Abang tinggal di rumah ini, tolong bukakan pintu rumah kita, Abang sekarang sedang berdiri di luar sana menunggu jawapan Siti.”

“Tetapi, jika Siti tidak puas hati, sayangku… biarkan Abang masuk untuk mengemaskan barang- barang Abang, dan Abang tidak akan menyulitkan hidupmu. percayalah, bahagia Abang bila Siti bahagia.”

Saya terpegun. Segera mata memandang pintu yang terkatup rapat. Lalu saya segera berlari membukakan pintu dan melihatnya berdiri di depan pintu dengan wajah gusar sambil tangannya memegang susu dan roti kesukaan saya.

Oh! Kini saya tahu, tidak ada orang yang pernah mencintai saya lebih dari dia mencintai saya. Itulah cinta, di saat kita merasa cinta itu telah beransur-ansur hilang dari hati kita kerana kita merasa dia tidak dapat memberikan cinta dalam ‘kewujudan’ yang kita inginkan, maka cinta itu telah hadir dalam ‘kewujudan’ yang tidak pernah kita bayangkan sebelum ini.




Pengajaran :




Terimalah segala kekurangan pasangan masing-masing. Yang kurang diperelokkan lagi. Masing-masing berusahalah untuk saling bantu membantu menutupi kekurangan masing2....sabarlah dalam mengharungi perkahwinan anda...

Suami dan isteri ingatlah firman ALLAH SWT yang bermaksud : “Dan antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaan-NYA dan rahmat-NYA bahawa DIA menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki) isteri-isteri dari jenis kamu sendiri supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikan-NYA antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang serta belas kasihan. Sesungguhnya demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang yang berfikir.” - Surah al-Ruum ayat 21.

Buat suami dalam menasihati isteri ingatlah Sabda Rasulullah SAW : “Nasihatilah wanita dengan baik. Sesungguhnya mereka diciptakan dari tulang rusuk dan bahagian terbengkok dari tulang rusuk adalah bahagian atasnya. Seandainya kamu meluruskannya bererti kamu mematahkannya dan seandainya kamu biarkan maka ia akan terus membengkok. Untuk itu, nasihatilah wanita dengan baik.” - Hadis riwayat al-Bukhari






p/s:~ setiap kekurang yang ada pada pasangan kita itu,adalah "kelebihan" kita untuk saling lengkap dan melengkapi antara satu sama yang lain.. kesempuraan itu hanya milik Allah SWT :)








thanks for visiting my site

25/09/2012

Hang Ni Kan


Bila aku ada benda nak habaq kat hang, bulih dak hang tolong bukak telinga hang luaih-luaih so dat aku tak payah nak ulang 5,6 kali. Penat tau dak duk cakap benda hat sama selalu. Kalau memang qeja aku untuk cakap benda yang sama dan dibayaq gaji untuk baziaqkan ayaq liuq aku tak pa la. Ni aku dok berletiaq sampai berbuih mulut pun hang still buat dono. Aku sequpa bercakap dengan tunggui kayu.

Aku taktau apa masalah hang sampai hang susah sangat nak paham apa yang aku cakap? Aku rasa aku dah cakap dalam bahasa ibunda kita, BM siap. Hang tak payah nak gadoh p caqi kamuih hat tebai-tebai nak translate setiap butir perkataan yang keluaq daqi mulut aku. Aku penat sebenaqnya nak bagi hang paham. Hang bukan tak ngaji sekolah. Awat payah ka kalau aku nak hang paham sat 2 minit apa yang nak aku habaq ni? Ka hang memang pesyen laguni. Saja nak tengok aku berletiaq sampai terkoyak mulut. Hang syok la kan bulih buat lagu tu?Aku sabaq ja. Kalau aku pesyen duk bergadoh dengan oqang memang bukan muka hang aku tak mau tengok, nama hang pun aku haram sebut depan aku. Aku kejam? Hang lagi kejam kot. Hang duk nampak hang ja yang betoi sebab tu hang tak nampak pun kalau kasut hang terpijak taik kucing. Awat, nak kata taik tu aku yang p celet kat hang pulak? Nak kata taik tu aku yang pijak bila semua orang dah kata bau tu daqi hang?

Payah la kalau hang ingat hang ja yang betoi. Beb, kita ni duk tumpang ja ataih bumi Tuhan. Tu sabit DIA mau jugak hang tumpang tang ni, kalau DIA tak mau bagi hang duk sini mana hang nak pi? Sembang bukan main, padahai takdak la 'good' mana pun. At least aku hat jahat ni mmg dah konfem-konfem jahat even nak buat baik teqa mana pun orang duk pandang buruk gak.

Malaih dah haih nak sembang tang ni. Hang tak suka? Toksah baca.

p/s:~ 1st time aku qasa puaih.


thanks for visiting my site

22/09/2012

Sudah terlambat


regret * T_T


Pelbagai manusia mempunyai pelbagai persepsi tentang sesuatu perkara. Ada yg terlalu kritikal berfikir dan ada yg berfikir tapi malas nak kritikal. Ada kawan yg bertanya, "Awak tak stress k dengan kerja yg datang sekaligus dan nak d'siapkan dalam masa yg singkat"? Of kos aku takkan jawab "tak stress langsung" sambil garu-garu kepala yg tak gatal. Dia cakap lagi. Bla...bla..bla..bla... Fine lah malam ni giliran dia jer yg bercakap. Keja aku mmg untuk diam pun kan. "Kenapa muka awak tak nampak stress pun"? Dua kali soalan yg lebih kurang sama konsep diajukan. Perlu k aku cakap kat satu Malaysia yg 'pelajar bernama  'Nur Shuhada binti Abdul Manap yg memegang kad pengenalan bernombor 91022402**** sedang mengalami stress yg melampau'. Perlu k? perlu? Aishh. kalau ikutkan hati nak jer aku pakai tag yg gantung kat leher tu. "TOLONG JAUHI MAMALIA INI, DIA SEDANG STRESS SEKARANG".

Kalau nak diceritakan betapa stressnya hidup aku rasa aku dah karang buku dah sekarang ni. Nak tunjuk kita stress memang boleh. Buat muka serabut serabai. Pastu tanya orang lain sana sini hang stress k dak wey? Aku rasa dengan keadaan kita yg serabai tu even orang lain yg tak stress pun tumpang stress. Sebab tu aku malas nk tunjuk aku stress buat keja dan memikirkan benda-benda yg bakal aku tempuhi selagi aku belum offically graduate. Tipu lah kalau aku cakap aku tak pernah merungut tak larat. Tapi takkan nak keep repeating the same word 7,8 kali. Orang lain bosan tau tak. At least orang lain mampu dengar untuk kali pertama dan kedua. Lepas tu, lantak pi la kat hang, macam hang sorang yg stress.

Kadang-kadang tak tidur malam pikir pasal esaimen, micro teaching, paling hebat sem depan dah start praktikum. Aku belum bersedia nak praktikum. Jujur! Sumpah tak tipu. Dengar cerita dari akak senior pasal lecturer yg macam-macam pe'el tu, lagi tambah takut. Rasa macam nak berhenti pun ada. Budak2 TESL ni, lecturer suka sgt expect yg over2. Pastu bila tak dapat nak achieve level yg diorang letak tu mula la nak mengamuk-ngamuk. Nak marah-marah student. Nak buang student la. :(

Paling latest contoh Cambridge Test baru-baru ni. Aku tak tau apa yg diorang tu dok mengarut pasai test ni. Expect kami dapat buat dengan hebat dan megahnya la kan. Jangan mimpi. Dengan connection internet yg super duper lembab tu, memang tak boleh buat apa satu. Memang tak logik seratus lebih student nk online dalam masa yg sama. Konfem2 la connection tu jadi slow. Tu belum tengok soalan lagi. Aku yg menunggu 2 jam sebelum dapat buat test rasa kecut perut melihat pada muka sorang-sorang yg sugul keluar dari bilik test. Jawapan yg simple dari diorang, 'test yg tersangat susah'. Sampai ada yg tak sempat nak habiskan pun ada. Mana sempat dengan soalan yg berlambak then expect suruh habiskan dalam masa 30 minit. Tak tau la nak cakap apa. Tu belum cerita soalan listening lagi. Apa mat salleh tu duk mencarut pun aku tak tau. Dah la accent dia amboi nyah kalah native speaker, pastu cakap merapu lagi banyak dari isi. Bagi peluang dengar 2 kali jer pun. Aku berani cakap ramai yg kena datang untuk remedial class nanti. Aku salah sorang. :(

Lecturer oh lecturer. Kami ni local student bukan obesi mari! Plis la jgn expect kami ni macam budak-budak yg pergi obesi tu. Education sana jauh sangat beza dari education sini. Tengok silibus TESL sini dengan TESL kat sana la. Sini satu sem 4 subjek major. Sana satu sem 1 subjek major. Mau kata apa lagi bai?? Aku kadang-kadang fed up dengan semua benda ni. Nak kejar yg tu, nak kejar yg ni. Sampai satu tahap rasa nak bakar semua buku-buku BI. Koyak semua esaimen major. Penat macam ni bila belajar dalam tekanan. Tekanan dari lecturer tu yg paling tak tahan. Aku sanggup tahan lagi kalau tak tidur malam semata-mata nak buat esaimen. Tapi bila lecturer sendiri sesama diorang pun tak setuju angin, so macam mana? Then nak lepas marah pada kami. Bertahanlah Nur Shuhada. Lagi 2 tahun lagi. :(

Kenapa aku rasa makin lama aku belajar aku makin rasa 'zero'. Kawan-kawan pun ada cakap benda yg sama. Kami seolah-olah tak dak perasaan nak belajar. Sebab tu boleh tengok kehadiran k kuliah sgt buruk lately. Yg tak boleh blahnya, borang hijau dah dilelong sana sini. Itu belum termasuk borang salah laku. Alhamdulillah, setakat ni aku belum lagi mengumpul borang salah laku yg sangat digeruni tu. Bangun pagi dengan rasa seribu keterpaksaan bersiap-siap k kuliah. Balik buat esaimen, buat tutorial then bangun esoknya ulang benda yg sama. Belajar 5 tahun setengah sebagai ckgu BI sangat HELL. Teringat kata sorang kawan baru-baru ni, "Kalau tahu macam ni gayanya, lagi baik ambik medic sama jugak belajar 5 tahun setengah. Kena praktkal dgn mayat lagi baik at least mayat tu ikut jer apa yg kta nk buat pada dia. Tak banyak songeh" Entah la, kalau nak cakap menyesal. Memang dari second sem foundation aku dah rasa menyesal. Sebab aku tak minat langsung jadi ckgu ni. Tapi sbb pikir mak ngn abah aku nak sangat anak perempuan tunggal dia jadi cikgu. Banyak masa dengan keluarga katanya. So, aku nak kata apa lagi?

Pernah sekali dulu aku cakap penat dah nak belajar. Aku sendiri sanggup k putrajaya dengan kawan semata-mata mintak nak tukar kos. Tapi tak pernah dapat n takkan dapat. Belajar benda yg tak minat sangat terseksa. Tapi balik2 aku jugak kena marah. Diorang cakap kalau nak harap kerja lain mmg payah nak dapat. Nak2 kena menganggur 2,3 tahun dulu. Tu pun tak konfem lagi dapat or tak kerja lepas tu. Berat hati aku nak tinggalkan matriks dulu. Bia la even orang cakap payah nk survive kalau kat matriks. Tapi at least benda tu benda yg kita suka dan minat. Takkan jadi masalah. Dah separuh jalan aku dah lalui. Walau macam mana berat pun aku terpaksa jugak habiskan. :(

Beratnya rasa jalan yg aku lalui. Masa depan di hadapan bergolak antara rasa tanggungjawab dan keterpaksaan. Aduhai, bukan niat di hati nak mengeluh dengan apa yg Allah dah tetapkan. Tapi aku cuma meluahkan apa yg terbuku selama hampir 3 tahun setengah aku simpan. Aku tak mintak aku dapat balik apa yg aku nak dalam hidup selama ni, tapi  aku berharap cuma satu. Satu saja. Walau sesulit manapun perjalanan di masa depan, permudahkanlah segalanya untukku. Supaya aku tahu aku masih ada Engkau Ya Allah untuk terus berharap dan bergantung. :(

Kadang-kadang kita terpaksa lakukan perkara yg kita benci, kerana kebencian itu adalah kebahagiaan dan kegembiraan orang lain. Meski kita menagis kerana lelah namun kita tak mungkin ingin melihat tangisan itu daripada mereka yg terlalu kita kasihi.


p/s:~ when I tried to recall back, I’ve made a lot of mistakes, took too many wrong paths, I regretted but I can never go back :(


thanks for visiting my site

20/09/2012

InsyaAllah


 :)






p/s:~ masih bertatih untuk menjadi yang terbaik..insyaAllah akan berusaha dan mencuba sebaik mungkin.. Ya Allah, bantulah aku untuk berubah.. :')

thanks for visiting my site

16/09/2012

Aku Redha Andai Itu Takdirnya




Hari ni genap 1 tahun 2 bulan 2 hari aku menjalani suka duka bersama dia. Tak terlewat untuk aku ucapkan terima kasih kerana sudi hadir dalam hati aku. Mengubati semua duka yang pernah ditinggalkan oleh insan yang tak pernah menghargai sebuah kesetiaan. Selama bersamanya aku banyak belajar tentang cinta, pengorbanan, keikhlasan dan kejujuran. Dia ketemui ketika hati dibaluti dengan segala rasa yang bercampur baur antara kecewa, dendam dan kebahagiaan. Aku bersyukur kerana Allah masih memberi kesempatan untuk aku melabuhkan rasa ini pada insan yang terbaik pernah ku kenal. Sejujurnya, aku terlalu takut untuk meniti hari mendatang kerana bimbang sejarah lalu berulang kembali.

Seingat aku, sudah beberapa kali aku ajukan soalan yang sama pada mama tentang hala tuju hubungan ini. Aku tak pasti ke mana destinasinya atau ianya akan berhenti hanya di pertengahan jalan. Tapi andai itu yang tertulis, aku akur walaupun aku tak rela sebenarnya.

Benar kata mereka, mempertahankan sebuah hubungan terlalu sukar dari memulakannya. Aku akui benar sekali bait-bait kalimah itu dan aku melaluinya kini. Pelbagai cabaran perlu dan harus aku lalui. Aku bertekad di saat aku tanamkan niat bahawa dialah yang akan menjadi pembimbingku kelak, aku akan berusaha untuk mempertahankan hubungan ini walau apa juga cabaran yang menjengah. Aku memilihnya untuk menjadi suami bukan menjadi kekasih yang mudah melafazkan janji dan kemudiannya pergi meninggalkan aku untuk perempuan lain.

Andai masa boleh diundurkan ke belakang, tak ingin rasanya aku perhambakan diri dan kesetiaan pada seorang lelaki yang hanya memperlakukan aku tak ubah sebagai boneka. Boneka yang hanya disimpan di dalam kotak kaca. Nampak cantik tetapi tak punya perasaan. Andai disepak atau diterajang, hanya mampu melirik senyuman di bibir. Kesetiaan yang aku jaga selama hampir 2 tahun diperdagangkan dan dipersia begitu sahaja. Hati mana tak kecewa bila melihat kecurangan di depan mata, belum ditambah dengan cerita-cerita yang tak enak untuk didengar. Aku menderita bila mana ada yang berkata, aku hanya dijadikan tempat melepaskan kesunyian semata-mata. Aku terlalu takut untuk melawan. Aku takut untuk ditinggalkan. Kesalahan apa yang telah aku lakukan hingga aku menjadi mangsa insan bernama lelaki?? Segala duka dan luka di hati ku tanggung sendirian hingga satu saat aku rasakan memang begini nasib yang telah DIA aturkan untukku. Segala hinaan, tuduhan dan cacian yang dilemparkan padaku, aku hanya mampu bersabar. Hingga kini aku masih tak mampu memadamkan segala apa yang terjadi. Aku nekad andai tuduhannya itu menjadi ganjaran atas segala  kesetiaan dan kejujuranku selama ini, aku akan buktikan. Aku akan buktikan yang aku mampu menjadi lebih dasyat dari apa yang pernah dia bayangkan.

Aku khilaf. Aku terlalu menurut segala kata hati. Dendam dari kecurangan seorang lelaki terus membara hingga aku hilang pertimbangan. Aku berjanji yang aku akan buat mana-mana lelaki jatuh cinta dan aku akan tinggalkan mereka begitu sahaja. Aku sedar apa yang aku lakukan ini lambat laun akan memberi kemudaratan padaku sendiri. Biarlah andai itu yang dia nakkan dari tuduhannya padaku selama aku bersamanya. Aku puas. Aku telah buktikan pada diriku sendiri bahawa aku mampu jadi lebih 'jahat' dari apa yang telah dia lakukan padaku. Bersaksikan mata kepala aku sendiri aku melihat kesetiaan aku dipijak-pijak. Bila mana aku terbayangkan segala perbuatannya padaku, aku nekad dan aku mahu lelaki-lelaki tahu bagaimana sakitnya bila dipermainkan.

Namun, itu semua kisah silam yang telah aku kuburkan bila mana aku sedar bahawa bukan semua lelaki itu jahat. Sejak aku kenali dia, aku berazam untuk berubah dan aku harus kembali menjadi diriku yang dulu sebelum aku mengenali lelaki. Dengannya aku mulai belajar untuk berubah dan bertekad untuk tidak lagi mempermainkan hati lelaki. Aku bertemunya tika aku bermohon pada tuhan supaya menghadirkan aku seorang lelaki yang jujur dan ikhlas menerima apa juga kekurangan yang ada padaku. Aku mahukan seorang lelaki yang boleh menjadi pembimbing aku dan anak-anakku kelak. Alhamdulillah, doaku dimakbulkan dan Allah telah mentakdirkan aku bertemu dengan insan sebaik dia. Aku bersyukur. Terlalu bersyukur dengan pemberiaan yang terlalu berharga dan bernilai ini. Biarlah kisah lalu itu menjadi tauladan padaku supaya aku sedar bahawa tuhan masih memberi kesempatan kepadaku untuk aku memberikan hati dan kesetiaanku ini pada insan yang selayaknya.

Masa depan yang mendatang adalah berharga buatku. Tak ingin lagi aku menoleh walau sekilas ke belakang untuk mengenang kembali apa yang telah berlaku. Dia amat berharga padaku kerana dialah masa depanku. Sekian lama aku mencari akhirnya aku temui butiran permata dibalik kilauan kaca yang hanya indah pada pandangan mata. Aku teramat bersyukur Ya Allah atas anugerah dan kurniaan ini. Namun, aku tak pasti apakah aku dapat memilikinya kelak atau tidak. Andai Allah mentakdirkan bahawa kisah bahagia aku ini hanya berakhir di pertengahan jalan, aku redha. Kerana mungkin itu sebagai balasan atau kifarah dosa-dosa ku sebelum ini. Namun, jujur aku katakan tak dapat ku bayangkan kehidupan ku andai tanpanya kelak.

Aku tak putus-putus berdoa semoga hubungan ini berkekalan hingga nyawaku terpisah daripada jasad. Namun, apa daya aku untuk  menghalang segala apa juga keputusannya. Aku telah bersedia dengan sebarang kemungkinan. Andai jodoh kami tak panjang. Aku gembira dan bersyukur kerana aku berkesempatan bersamanya walaupun untuk tempoh yang singkat. Kerana dia, aku berubah.

Terima kasih untuk semua pengorbanan dan kesetiaan selama lebih setahun kita bersama. Terlalu indah saat dan detik itu hingga aku sukar memadamkannya dari kotak fikiran. Ketahuilah hanya dirimu yang terakhir di hati ini.

Terima kasih. terima kasih. terima kasih.


"ANDAI ITU TAKDIRNYA, AKU PASRAH.."


Kekasih..
Aku gembira mengenalimu,
Aku selesa mendampingimu,
Aku ikhlas mencintaimu,
Aku bahagia menyayangimu..

Kekasih..
Terima kasih kerana memberi peluang untuk aku mencintaimu,
Terima kasih kerana sering meluangkan masa disisiku, 
Terima kasih kerana sentiasa membahagiakan aku,
Terima kasih kerana memberi peluang kepadaku untuk aku menjadi kekasihmu..

Kekasih..
Aku ingin kau tahu hanya kau yang ku cinta detik ini,
Tiada yang lain hingga hembusan nafasku yang terakhir,
Aku akan sentiasa menyayangimu selamanya.
I LOVE YOU FOREVER

ikhlas untukmu insan yang paling istimewa Muhammad Syafiq


p/s:~ terlalu sukar mencari permata..andai kita menemuinya hargailah dia sebelum dia pergi dari hidup kita :)


thanks for visiting my site

11/09/2012

Let Me Tell You A Story



This is for the broken hearted. I know how you feel. Empty, betrayed, and no happiness whatsoever. You don't want to laugh, because you know it's not going to help, but you don't want to cry, because it will just make you feel worse. You feel like your heart is falling apart, but not only that, but you know soon your life is going to feel like it's falling apart too. You don't think it will ever end, and no matter what this person has done to you, it feels impossible to stop loving them. And everyone wonders why if they have hurt you so much, then why do you still love them. That's the confusing part, you don't know why, you just do, and the people who hurt you the most, and normally the ones you love the most. And then, after a few weeks, you finally feel a sense of relief, like you're getting happy again, but you know inside that you're just going into denial. And after a few more weeks, you're back to where you were an empty soul and teary eyes. You thought you got over them, but really, you just stopped showing it. And you can't help but to show it again. It leaves deep scars on your heart that are there forever. And no one understands how you feel, and how deep you are hurt, no matter who they are, because it hasn't happened to them And even if it has, every broken heart is different.





They don't know the true pain you feel and carry each and everyday now, so you learn that basically you are alone with all this. And the feeling starts to overwhelm you, and suddenly you just break down, right there, because you know you've had enough, the tears just instantly start flowing, and you're to the point where you don't care who see's. Because you've spent so many nights lying awake in bed, and so many days being haunted by the scars and fear of rejection. And in the midst of all these tears, you know that its not helping any, and it's not going to bring them back, if you ever even had them in the first place. After about a million tears have been cried, you finally pull yourself back together and keep going. Your throat starts to clench and your eyes burn with the tears you are trying to hold back. Everyone says, "It will be okay…” But you know it won't. And that’s the truth, it won’t. And you look back on all of the hurt you had from this, and you realize that people are horrible.

You're still hurt, but you've learned to hide it so that everyone thinks you are okay. So now every time you see this person, you know you still love them, and you feel a slight tingle in your heart yearning for them to love you, screaming out, but for some reason they don't hear it. And then you sit back and wonder how one person could have caused all of this...







p/s:~ when people around you have the same opinion*


thanks for visiting my site

07/09/2012

Ujian Hidup




 
 
"Allah tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya."
(Surah Al-Baqarah ayat 286)



Berat sungguh ujianMu kali ini. 
Tak tertanggung rasa untuk aku pikul semua ujian yang datang. 
Ingin diluahkan,tapi mulut tak terkata.
Ingin disimpan hati pula tak sanggup menanggung.

Allahurabbi..allahurabbi..allahurabbi

:'(



"Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah pula kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi darjatnya, jika kamu orang-orang yang beriman." 
(Surah Ali Imran ayat 139)





p/s:~walau ujian hidup melanda, ku tabah menerima :(

thanks for visiting my site